Kalamullah

Kalamullah

Monday, April 21, 2014

Syurga?



Aku berkira-kira... lebih 23 tahun aku sudah menumpang di bumi Allah...
ya, satu jangka masa yg panjang.

Aku terfikir... berapa banyakkah dosaku?

****

Hari ini, ada beberapa peristiwa yang mengetuk-ngetuk hatiku yang lesu

Semuanya, disusun khas oleh Allah swt untuk mengajarkan aku sesuatu... Allahu.. Saat aku ingkar, menutup mata dan hatiku, menolak kewajipan², berlaku fasiq.. Allah masih tidak jemu-jemu menyusun perisitiwa dalam kehidupanku untuk terus mendidik.

Tidakkah Allah itu terlalu penyayang?

1,
Tadi aku sempat menziarahi seorang ustaz yang sangat ditsiqohi. Qudwah buat kami syabab² yang terlalu mentah di jalan dakwah. Terlampau banyak mutiara yang dikongsikan, semoga Allah sahajalah yang membalas kebaikan² ustaz...

Ada satu masa kami berbual tentang seorang lagi ustaz yang duduk tidak jauh dari rumah kami.
Seorang lagi qudwah.
Kesusahan² yang beliau hadapi, tetapi masih setia dan sungguh² melaksanakan amanah dakwah.. Mampukah aku bertahan nanti saatku diuji?
Dan.. dicelah semua itu.. Dia sentiasa membantu manusia lain.
Aku yakin, saat Allah mengambil dirinya kembali suatu hari nanti, pasti seluruh penduduk kariah akan terasa kehilangannya. Kerana dia terlalu banyak memberi. Sehingga manusia lain pasti akan terasa kehilangan dirinya. Berapa ramai yang akan merasai pemergian ku nanti, dengan keadaan ku sekarang yang terlalu sedikit memberi? Yang asyik bermain difikiranku... Apa balasan untukku? Bagaimana aku ingin hidup esok? Apa keinginan nafsu ku. walhal....

Gambaran seorang al-akh yang berjuang..
"hadiah" buat muslimin disekelilingnya
kerana kebaikan yang dibawanya, manisnya dinikmati semua.

2,
aku ditegur seorang ikhwah...
kerana kecuaianku..
Tidak menyempurnakan masuliah ku..
Katanya, kendurnya aku, punya impak negatif pada lain..
Masalah yang timbul, bahkan puncanya juga dari aku!

tergamam aku dibuatnya... rupanya, kelalaianku, keculasanku, telah memberi kesan pada ikhwah di sekelilingku!

Aku termenung....
Begitu banyak kecuaianku..
Jauhnya aku dari gambaran ideal seorang Al-Akh..
Syurga?

Oh layakkah aku...

Bahkan membaca syurga yang punya peringkat-peringkat..
membuatkan aku tertanya
di tingkat berapakah tempatku
Oh tidak.. aku bahkan bertanya, apakh punya tempat utkku disana..







Monday, January 13, 2014

Pertolongan yg Buruk


Malam tadi, ada seorang ikhwah kongsikan sepotong ayat....
yang cukup memuhasabahkan diri ini..
yang pada hakikatnya, cukup untuk menjadi bom atom untuk meletupkan alasan2 para daie yang malas dan banyak merungut. mereka yang tidak all-out dan sambil lewa.
T-T



Sesiapa yang memberikan syafaat yang baik nescaya dia akan memperoleh bahagian (pahala) daripadanya dan sesiapa yang memberikan syafaat yang buruk, nescaya dia akan mendapat bahagian (dosa) daripadanya dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.
(4:85)

kata Allah... "man yashfa3 syafa3atan sayyiatan"
sape yg memberi pertolongan dengan pertolongan yg buruk

"yakun lahu kiflun minha"
Ha... pandai2 la dia tanggung akibatnya

T-T

maksudnya kat sini...

kekadang kita rasa bila kita nak setuju untuk buat dakwah, kita dah sikit-sikit buat keje dakwah ni, kita dah selesai... dah lepas syarat nak jadi ahli syurga.. dah kira masuk list orang yg Allah sayang...

tapi kita silap...

sebab allah terang2 dah kata

sapa yg memberi syafaat dgn syafaat yg buruk
--> maksudnya, dia ttp memberi. tetap memberi pertolongan, membantu
tapi bantuannya buruk
tak ikhlas
sambil lewa
tak sungguh-sungguh
banyak silap
cacat cela
-----------> orang² ini akan menanggung akibat perbuatannya! DOSA!
:(

Bayangkan... kita mula mentajmik adik-adik... tapi kerana dekatnya dunia dalam hati kita, inginnya kita mengejaar kejayaan duniawi, maka kita pun menggadaikan dakwah.. kita buat dakwah sambil lewa.. setakat jumpa anak usrah seminggu sekali.. call sekali seminggu.. x susun program dengan baik.. anak usrah tak terbina kerana 'lacking'nya kita...
kata Allah untuk orang mcm ni,
" haa.. tanggunglah akibat anak usrah ko lari nanti. dosa dia buat sbb apa yg kau lalaikan, ko akan tanggung. terlepasnya dia daripada gerabak dakwah dan tarbiah, ko lah orang yg akan menanggung kerugian tu..
:(

Astaghfirullah...

Ampunkan kami ya Allah.

#jom buat keje dakwah sungguh², bukan dengan sambil lewa, kerana kita tak nak dimarahi oleh Allah swt.
kita kena "yashfa3 syafa3atan hasanatan" baru selamat.
all-out.. sehabis baik.

Doakan ana ye.

Wallahua'lam






Saturday, January 11, 2014

takut



aku takut...









Apakah orang-orang yang membuat kejahatan itu menyangka bahwa Kami akan menjadikan mereka seperti orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh, yaitu sama antara kehidupan dan kematian mereka? Amat buruklah apa yang mereka sangka itu
(45:21)


hidup di dunia lagi mereka ni dah dibezakan..
hidup penuh masalah.. kusut masai.. tertekan.. pressure..

apatah lagi bila mati..

Ampunkan aku ya Allah.
seriyes tak terkata... hati seolah x mampu berdenyut lagi..
rasa serba tak kena.. apakah aku semakin jauh dariMu ya Allah?
Jangan... jangan tinggalkan aku.. kemana aku nak pg nanti kalau kau murka padaku..

Masukkanlah aku dalam golongan orang-orang yg Kau ridhoi...
:'(

Wallahua'lam

PS: Tertanya²... macam mana antum kekalkan semangat dan pengharapan ye? as in rasa tenang dan gembira.. rasa sedap hati.. terlalu kerap dihantui perasaan takut dan kusut.. resah.... Kadang-kala seolah tekanan pun ade. huhu.. 





Tuesday, December 24, 2013

Tadabbur: Nikmat itu taklif




Tak sempat nak update dan kongsikan tadabbur hari jumaat lepas.
Lambat sikit.. huhu.. semoga bermanfaat

وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ رَبِّ اجْعَلْ هَـٰذَا بَلَدًا آمِنًا وَارْزُقْ أَهْلَهُ مِنَ الثَّمَرَاتِ مَنْ آمَنَ مِنْهُم بِاللَّـهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۖ قَالَ وَمَن كَفَرَ فَأُمَتِّعُهُ قَلِيلًا ثُمَّ أَضْطَرُّهُ إِلَىٰ عَذَابِ النَّارِ ۖ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ ﴿١٢٦
Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim berdoa dengan berkata: Wahai Tuhanku! Jadikanlah (negeri Mekah) ini, negeri yang aman sentosa dan berikanlah rezeki dari berbagai jenis buah-buahan kepada penduduknya, iaitu orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat di antara mereka. Allah berfirman: (Permohonanmu itu diterima) tetapi sesiapa yang kufur dan ingkar maka Aku akan beri juga dia bersenang-senang menikmati rezeki itu bagi sementara (di dunia), kemudian Aku memaksanya (dengan menyeretnya) ke azab Neraka dan (itulah) seburuk-buruk tempat kembali. (2:126)

Kasih Seorang Nabi
Demikian sikap Sang Nabi, Doanya berputar tentang kebaikan ummatnya, untuk kesejahteraan muslimin. Biarpun ummatnya angkuh, ingkar bahkan menolak ajakannya, tapi doa Sang Nabi tetap berputar untuk ummatnya hidup dalam serba sejahtera. Walhal, umat inilah yang cuba membakarnya hidup-hidup.
Walhal, Sang Nabi sendiri tahu betapa sebenarnya, yg beriman pada masa itu terlampau sedikit, seolahnya hanya dia dan Sang Isteri.
Disinilah, Sang Nabi turut menyelitkan, moga-moga ummatnya dapat menjadi orang yg beriman pada Allah dan hari akhirat..
Betapa penyayangnya sosok itu... Tatkala doa dan airmatanya mengalir, kerana meninginkan kebaikan buat orang yang mencaci dan mengutuk dirinya.. Saat orang yg paling kasar pada kita menjadi orang yang paling kita sayang dan doakan, nah, jiwa mana yg mampu menjadi sebersih dan selapang itu? Hanya kerana kasihnya Sang Nabi, baginda bahkan menuturkan doa-doa dengan penuh kesungguhan.

Sejauh manakah kita mendoakan orang-orang yg ktia dakwahkan? Sejauh manakah kita mendoakan Allah swt melimpahkan kebaikan dan kesejahteraan pada teman-teman dan muslimin seluruhnya?
Ataukah kita asyik menyebut-nyebut permintaan untuk diri sendiri yg tak pernah bertepi.. Kadang terfikir.. Apakah terpampang sifat bakhil dan tamak kita tatkala kita meminta doa?


Nikmat itu Taklif
Allah SWT, dengan sifat-sifat Al-Wadud, Ar-Rahman, Ar-Rahim, As-Sami' dan Al-'AzimNya, tidak pernah tidak mendengar rintihan dan doa Sang Hamba. Apakah kita merasakan Allah 'terlepas' dengar doa kita? Tidak sekali... Bahkan hasrat2 dalam hati kita pun sudah didengar oleh Al-Khabir.. Dengan kasih sayang Allah swt, belas kasihan dan kecintaanNya pada orang-orang beriman, maka dia pasti akan mengabulkan doa-doa kita..

Tapi awas...........

Setiap nikmat itu taklif.... ada tanggungjawab terpalit bersama kebahagiaan yang kita pinta...

Walaupun Allah mengabulkan doa Nabi Ibrahim, tapi Allah swt terus menyambung dengan memberi amaran akan azab yang akan ditimpakan buat orang yg telah mendapat nikmat yg pelbagai ini, tetapi masih ingkar...
Kita ingat nikmat Allah ni free ke?
Semuanya datang dengan taklif.. Dengan tanggungjawab dan kewajipan..

Tapi, seandainya kita mengabaikan tanggungjawab itu, adakah Allah akan tarik balik nikmat?
Itulah baiknya Allah....Dia akan terus memberi rezeki itu didunia..
Sebelum di akhirat, kita akan diseret ke neraka
T_T
Nauzubillahimindhzalik..

Terbayang... berapa banyak doa yang telah kita minta, dan telah dikabulkan oleh Allah swt...
dan berapa banyak kali, tanggungjawab2 yang sepatutnya dipenuhi, diabaikan begitu sahaja..
Lepas tu Allah biarkan kita hidup dengan bahagia..
T_T

Semoga Allah mengampunkan kita semua

Wallahua'lam








Thursday, December 19, 2013

Ad-Deenun Nasihah



Beberapa malam lepas, selepas satu perjumpaan, saya sempat mengeteh dengan seorang al-akh yg sangat dikasihi.
Lama benar tak berjumpa dan berbual panjang. Alhamdulillah, Allah swt izinkan semalam.

Banyak yg kami bincangkan.
Daripada reminiscene zaman ketika di London dulu, sampailah kepada apa yg sedang dihadapi masing-masing semenjak berada di Malaysia.

Dan kami sama-sama muhasabah...
Ada satu kelainan kami sekarang dan kami yg dulu
Dulu mujahadah kami tak kenal penat.
Tak kenal batas.
"never say no"
Tapi sekarang... semuanya seolah ada limit..
T_T

Pada masa tu, terkeluar lah kisah-kisah lama.. bagaimana ruh yg gersang diasuh... hati yg kering disiram.. keinginan yg meleset menumbuh.. Ya, kami pernah berada di suatu zaman, yang mana semangat pudar benar-benar dapat menyembuh. Rasa putus asa benar-benar dapat di'recharge' semula.. kami nampak prosesnya..!

Semua ini berakar pada sabda Ar-Rasul SAW...
"Ad-Deenun Nasihah..."

Dulu, hari-hari kami dibanjiri dengan nasihat.
Satu hari yg berlalu tanpa menasihati dan dinasihati, adalah hari-hari yg penuh duka dan menakutkan.
Ya, seolahnya setiap perbuatan kami dipersoal...

Bayangkan, pada masa tu, nak buat sesuatu yg sia-sia mmg akan rasa sangat bersalah.
Satunya sbb seorang daie yg melakukan perbuatan sia-sia umpamanya dia sedang bermaksiat.
Kata-kata "Kelalaian seorang daie adalah maksiat", "Masa kamu masa ummah" sering berdegar-degar...
Mana mungkin kita nak berani buat benda-benda yg tak produktif. betul tak?

Bahkannya.. pada masa tu, nak bukak youtube tgk video2 hilang mengantuk pun, mana ada tgk video2 yg tak membuahkan amal. video2 comel lawak2. x berani. nak baca novel2 yg random pun rasa bsalah.. sebab sentiasa diingatkan, ttg "Al-Wajibat Aktharu minal Auqat"... daie mana ada masa lapang utk 'leisure'.. mana ada masa kosong untuk hobi biasa-biasa... setiap amal semuanya berputar disekeliling 'islah nafsak, wad'u ghairak'.. membina peribadi diri.. dan membina peribadi orang lain.. bukan amal-amal random tak berhalatuju..

Maka pada masa itu, setiap saat kami diisi...
Sama ada dengan perbincnagan2 dakwah, atau dengan tazkirah2.. dengan pembacaan2.. pembelajaran2.. dengan interaksi saling merapat dan saling cuba memahmi.. kami saling tanasuh.. setiap gerak geri ikhwah kita perhatikan, kita perhalusi dan perbaiki.. Terasa dapat menjiwa hadith "Al-mu'min mir-atun al-mu'min"... Seorang mu'min itu cerminan kepada mu'min yg lain.. Kita menjadi cermin, menceritakan dengan penuh jujur dan kasih sayang, apakah 'wajah' si pelihat.. supaya si pelihat itu memperbaiki 'wajah'nya.. dan menjadi lebih sempurna..

Inilah budaya masyarakat duat.. suasana dan biahnya hidup.. mana-mana yg berada di fasa terjelepuk imannya, akan disiram dengan nasihat-nasihat rabbaniyah.. Kami sungguh seolah hidup dalam ikatan "wata'awanu ala birr wat taqwa".. terasa sangat saat badan merebah, ada yang menyambut.. saat air mata mengalir ada yang mengesatnya.. Bukan, saya bukan maksudkan semata pada kasih sayang dan kemesraan.. bukan pada bertepuk belai.. tapi pada sifat dan semangat saling tanasuh.. saling memperbetul.. saling memperbaiki.. saling mem'push-to-the-limit'...

ramai orang yg mesra, tp tidak sanggup turun sampai ke tahap saling memperbaiki

Marilah hidupkan suasana saling tanasuh ini.. kerana ad-deen ini adalah nasihat.
dari sini kita akan saling mengerat
Dan keluar dari dunia hipokrat

Melangkah daripada pentingkan diri sendiri
Kepada itharkan ikhwah yg dikasihi

Apa maksud kita itharkan orang lain?
apabila kita berfikir, pening kepala, sungguh-sungguh nak memperbaiki orang lain

Bukan setakat kita 'asal aku buat' pada orang lain.
Itu mgkin sekadar membantu orang
Bukan ke tahap mementingkan/mendahulukan orang lain

Semoga Allah menumbuhkan kecintaan dan kasih sayang kita pada semua manusia
Kerana dakwah ini adalah cinta
mencintai manusia semuanya
dan mengharapkan yang terbaik utk semua
termasuklah diri snediri

Semoga Allah memberkati dan membersihkan usia kita...

Wallahua'lam

 

Saturday, December 7, 2013

syahid








Hampir setahun...
Ya, paling tidak sudah kurang lebih 9 bulan..
Demikian masa cuba menceritakan saat kau pergi dr sisi kami semua

Tapi hatta masa sekalipun takkan mampu
Untuk mengisahkan apa yg kami hilang
Kekosongan yg kau tinggalkan

Ahh.. ini bukan nota sedih
Ataupun surat rintihan
Aku bukan menulis ttg itu

Celaka sungguh diriku
Ya, celaka
Dosa2 dan kelalaianku sentiasa tidak mengizinkan
Utk aku menjadi sptmu

Mata ini menjadi saksi
Telinga ini menjadi saksi
Walau sudah brbulan lama kau pg
Amal-amalmu disebut org
Semuanya mnjd qudwah buat kami

Cemburu....
Ya setiap kali mendengar org bertutur ttg dirimu
Airmataku akan mengalir
Perasaanku bercampur baur
Rasa kehilangan, terharu, kagum
Bahkan cemburu, geram dan irihati

Tiap kali aku memandang diriku
Dan mengingat dosa yg tak bertepi
Aku akan teringat akanmu
Dan airmataku mengalir lagi
"Layakkah aku mati sebegitu sptmu,
sdgkan dosaku begini banyaknya
Dan amalku begini hodohnya..."

Ya allah, aku jg ingin mati syahid
Matikanlah aku dlm husnul khotimah
Dalam keadaan aku berada di puncak amal
Tapi.. layakkah aku dgn prmintaanku..
Allah...

Akhi, jzkk sbb mnjd satu benchmark yg terlampau tinggi
Yg akan ku penuhi masa2 hidupku cuba menjadi spt itu
Jzkk akhi.. adanya kau disisi membakar smgt kami
Xsangka, perginya kau mnjd obor semangat dan penunjuk jalan kami

Moga kau berbahagia di syurga sana

Ya allah pertemukanlah kami semula di syurgaMu

Wallahualam



Tuesday, November 19, 2013

Fikrah Ad-Daeiyah


Doa Ar-Rasul SAW ketika Baginda berada di Thoif, selepas dakwahnya ditolak, bahkan baginda SAW dibaling dengan batu sehingga mengalir darah dari tubuh yang kepenatan membasahi sepatu baginda SAW:

Ya Allah, kepada-Mu aku mengeluhkan kelemahan-kelemahanku, ketidak berdayaanku, dan kehinaanku di hadapan manusia. Wahai yang Maha Pengasih di antara yang mengasihi! Engkau Tuhan orang-orang yang lemah dan Engkau adalah Tuhanku. Kepada siapakah Engkau hendak menyerahkan diriku? Kepada orang-orang asing yang bermuka masam terhadapku atau kepada musuh yang Engkau takdirkan akan mengalahkanku?” 
“Ya Allah, kepadamu aku mengadu kelemahanku, kekurangan daya upayaku dan kehinaanku pada pandangan manusia. Ya! Arhamarrahimin! Engkaulah tuhan orang yang ditindas. Engkaulah tuhanku. Kepada siapalah engkau menyerahkan diriku ini, kepada orang asing yang akan menyerang aku atau kepada musuh yang menguasai aku? Sekiranya engkau tidak murka kepadaku maka aku tidak peduli. Namun, afiatmu sudah cukup buatku. Aku berlinding dengan nur wajahMu yang menerangi segala kegelapan dan teratur diatas nur itu urusan dunia dan akhirat, daripada engkau menurunkan kemarahanMu kepadaku atau Engkau murka kepadaku. KepadaMulah aku tetap merayu sehingga Engkau reda. Tiada sebarang daya(untuk melakukan Kebaikan) dan tiada upaya(untuk meniggalkan kejahatan) kecuali denganMu.” 
“Wahai Tuhanku, kepada Engkau aku adukan kelemahan tenagaku dan kekurangan daya-upayaku pada pandangan manusia. Wahai Tuhan yang Maha Rahim kepada siapa Engkau menyerahkanku? Kepada musuh yang akan menerkamkan aku ataukah kepada keluarga yang engkau berikan kepadanya uruskanku, tidak ada keberatan bagiku asal aku tetap dalam keridhaanMu. Pengetahuan Mu lebih luas bagiku. Aku berlindung dengan cahaya mukaMu yang mulia yang menyinari segala langit dan menerangi segala yang gelap dan atasnyalah  teratur segala urusan dunia dan akirat, dari Engkau menimpakan atas diriku kemarahanMu atau dari Engkau turun atasku azabMu kepada Engkaulah aku adukan permasalahanku sehingga Engkau ridha. Tidak ada daya dan upaya melainkan dengan Engkau.” 
“Hal itu tidak aku risaukan, jika Engkau tidak murka kepadaku. Namun, rahmat-Mu bagiku amat luas. Aku menyerahkan diri pada cahaya-Mu yang menerangi segala kegelapan dan menentukan kebaikan urusan dunia dan akhirat. Aku berlindung dari murka-Mu. Aku senantiasa mohon reda-Mu. Kerana tidak ada daya dan kekuatan kecuali atas perkenan-Mu.”

Dalam kekecewaan, dalam kesedihan, masih terpancar jelas fikrah yg terang daripada kata-kata Ar-Rasul SAW.
Apalah yang kita harapkan daripada dakwah ini.. daripada usaha sungguh-sungguh ini.. daripada pengorbanan jiwa raga ini.. kalau bukan pada sayang dan ridhonya Allah swt pada kita?
cukuplah... cukuplah usaha keras dan infaq harta jiwa kita ini, dibalas dengan tidak murka nya Allah pada kita.. cukuplah.. sudahpun memberi kepuasan dan ketenangan yg tiada tolok banding..
Apalah sangat kudrat yg kita curahkan.. apalah sangat penat-penatan kita ni.. bahkan tidak murkanya Allah pada kita itu, adalah satu balasan yang sangat besar kalau nak dibandingkan dengan segala kudrat yg kita curahkan ini..

Dalam fikiran kita, yang menumbuhkan rasa mahu, menumbuhkan Irodah Qowiyah, menumbuhkan himmah aaliyah, adalah keridhoan Allah swt... Bahkan para anbiya' yang jauh lebih besar ujian dan kesusahan, jauh lebih dahsyat perjuangan dan pengorbanannya pun, sering berdoa agar Allah meridhoi amal-amal... Apatah lagi kita..
Kata Nabi... "In lan yakun bika ghodobun alayya, fala ubaali"
Sekiranya engkau tidak murka kepadaku, maka aku tidak peduli!
Pelbagai masalah, pelbagai halangan, pelbagai derita, pelbagai tentangan...
Aku tidak peduli!
Penat, letih, tak cukup tidur, tak cukup duit, blablabla...
Aku tidak peduli!
Asalkan, Engkau tidak murka padaku... 
Ya Allah.....